”The ”The

Sebuah Kajian Budaya dan Folklor

KAJIAN tentang sejarah asal mula Kota Balikpapan melalui perayaan Erau Balik Delapan, karena adanya fenomena budaya di sepanjang Pantai Melawai. Fenomena budaya yang belum pernah terjadi sebelumnya itu menjadi perhatian masyarakat yang mayoritas pendatang. Hal tersebut karena selama ini Kota Balikpapan dikenal tidak memiliki budaya asli, yang ada ialah budaya pendatang. Sedangkan Erau sendiri merupakan salah satu kebudayaan Kalimantan Timur yang sering dirayakan di tempat tertentu lainnya di Kalimantan Timur dan bukan di Balikpapan. Selain itu perayaan tersebut juga disakralkan dengan hadirnya Sultan Kutai, Ratu Kutai, dan Penasihat Sultan, sehingga sangat menarik untuk mengetahui keterkaitan Kesultanan Kutai dengan perayaan Erau di Balikpapan.

Metode penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif, berupa deskripsi mendalam terhadap fenomena sejarah asal mula Kota Balikpapan. Pengumpulan data menggunakan  participant    observation , indepth   interview , dan dokumentasi. Guna mencapai kredibilitas data, dilakukan cara pengamatan secara terus-menerus dan trianggulasi. Hasil penelitian menyimpulkan asal mula Balikpapan melalui Erau Balik Delapan merupakan perpaduan antara sejarah, budaya, dan legenda yang masih mengakar di masyarakat Kutai khususnya.

A.   PENDAHULUAN

Bung Karno pernah menyatakan dalam satu pidatonya bahwa bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya. Hal tersebut sejalan dengan komentar Powell yaitu orang disebut kaya jika memiliki perbendaharaan kenangan, baik yang manis maupun yang pahit sehingga dapat memandang hari esok penuh harapan, melihat hari kemarin dengan rasa syukur dan memantapkan langkah di hari ini dengan mantap penuh kasih sayang dan pengertian (Supangkat, 2005).

Berdasarkan acuan tersebut, sangatlah berharga mengungkap sebuah sejarah yang selama ini hanya dipandang sebagai legenda dan sejarah belaka di Indonesia khususnya Kota Balikpapan tanpa melihat kebudayaan yang ada dan mengiringi sejarah maupun legenda tersebut.

François Valentijn Foto wikipedia

Balikpapan yang selama ini dikenal asal mulanya melalui legenda-legenda dan sejarah antara lain versi pertama dari karya Valenijn Tahun 1724 dan versi kedua berupa legenda murni yang turun- temurun dari orang-orang suku Pasir Kuleng. Hal tersebut memperkaya ragam cerita rakyat di Indonesia khususnya Kota Balikpapan.

Penelusuran sejarah asal mula suatu daerah dengan adanya peristiwa sejarah sudah tentu sangat menarik untuk dibicarakan. Tetapi, bagaimana jika kisah asal mula suatu daerah tersebut dipadupadankan antara sejarah, legenda, dan suatu fenomena budaya?

Hal tersebut seperti dikemukakan oleh strukturalisme Levi-Strauss yang mampu membongkar mitos masyarakat Jawa, Nyi Loro Kidul yang ternyata masih relevan dan berlaku sampai sekarang (Endraswara, 2003).

Relevansi mitos ini, misalnya dengan adanya labuhan Kraton Yogyakarta, akan mendidik sikap berkorban dan mengingat jasa leluhur. Bukti bahwa mitos itu masih ada, bisa dilihat di Parangkusuma, tempat bertemunya Panembahan Senapati dengan Nyi Loro Kidul yang masih dipercaya sampai sekarang.

Prosesi labuhan yang dilakukan oleh Kraton Yogyakarta merupakan tradisi budaya yang masih melekat di kehidupan masyarakat Jawa sampai sekarang sebagai wujud hasil kebudayaan yang memiliki makna mendalam untuk menghormati dan mengingat jasa leluhur.

Begitu pun Erau Balik Delapan di Balikpapan merupakan tradisi budaya yang juga dapat mengingatkan masyarakat akan jasa leluhur, yang pernah ada di masa lalu.

Selain itu, dengan adanya pertunjukan Erau Balik Delapan di Kota Balikpapan yang dihadiri oleh Sultan Kutai dan Ratu serta Penasihat Sultan, hal tersebut: pertama akan memberikan deskripsi mengenai alasan Erau tersebut dirayakan di Balikpapan. Kedua, alasan Erau tersebut dinamakan Balik Delapan. Ketiga, alasan pihak Kesultanan Kutai turut hadir dalam perayaan Erau Balik Delapan di Balikpapan.

Setidaknya, deskripsi pertama mengenai alasan-alasan tersebut dipaparkan oleh Bapak A. Rahim, HKA yang telah menerima SK Sultan Kutai Kartanegara Ing Martadipura, Nomor 020/SK-I/XII/2010 tentang Pengesahan Pembentukan Lembaga Adat Kutai Balikpapan dan beliau sebagai Kepala Adat Kutai atau Ketua Umum Pengurus Dewan Adat Wilayah Balikpapan.

Beliau mengatakan secara lisan bahwa Erau Balik Delapan yang dirayakan Februari tahun ini merupakan tonggak sejarah asal mula Kota Balikpapan setelah kurang lebih 500 tahun Erau terakhir dilaksanakan di kota ini.

Berdasarkan penjelasan tersebut, penelitian ini menjadi bertambah relevan dilakukan agar Balikpapan yang selama ini hanya dikenal sebagai kota minyak atau tambang juga mempunyai aset tambahan khususnya segi sejarah dan budaya, yang nantinya secara otomatis merambah lebih luas bagi kelangsungan pendidikan, pariwisata, dan kebudayaan itu sendiri di kota ini.

Terdapat beberapa pengertian kebudayaan menurut para ahli, pengertian tersebut antara lain dikemukakan oleh tokoh antropologi Indonesia yang terkenal yaitu Koentjaraningrat (2003) yang menyatakan bahwa kebudayaan merupakan seluruh sistem gagasan dan rasa, tindakan, serta karya yang dihasilkan manusia dalam kehidupan bermasyarakat yang dijadikan miliknya dengan belajar.

Dengan demikian, hampir semua tindakan manusia adalah “kebudayaan” karena jumlah tindakan yang dilakukannya dalam kehidupan bermasyarakat yang tidak dibiasakannya dengan belajar (tindakan naluri, refleks, atau tindakan-tindakan yang dilakukan akibat sesuatu proses fisiologi, maupun berbagai tindakan membabibuta), sangat terbatas.

Sementara itu Tylor menegaskan kebudayaan adalah keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung ilmu pengetahuan, kepersayaan, kesenian, moral, hokum, adat istiadat, dan kemampuan yang lain serta kebiasaan yang didapat oleh manusia sebagai anggota masyarakat (Wiranata, 2011).

Kelly dan Kluckhohn menyatakan kebudayaan adalah pola hidup yang tercipta dalam sejarah yang eksplisit, implisit, rasional, irasional, nonrasional yang terdapat pada setiap waktu sebagai pedoman yang potensial bagi tingkah laku manusia (Wiranata, 2011).

Hal senada juga dikemukakan oleh Linton yang berpendapat bahwa kebudayaan adalah konfigurasi tingkah laku yang dipelajari dan hasil tingkah laku yang unsur pembentukannya didukung dan diteruskan oleh anggota masyarakat tertentu (Wiranata, 2011).

Suyono juga mendefinisikan kebudayaan sebagai keseluruhan hasil daya budhi cipta, karya, dan karsa manusia yang dipergunakan untuk memahami lingkungan serta pengalamannya agar menjadi pedoman bagi tingkah lakunya, sesuai dengan unsur-unsur universal di dalamnya (Wiranata, 2011).

Encarta Encyclopedia mendefinisikan culture, the beliefs, behavior, language, and entire way of life of a particular time or group of people. Culture includes customs, ceremonies, works of art, inventions, technology, and traditions. The term also may have a more specific aesthetic definition and can describe the intellectual and artistic achievements of a society  (Wiranata, 2011).

Baca lanjutannya Menelusuri Sejarah Asal Balikpapan Melalui Perayaan Erau Balik Delapan (2)

Penulis : Ulum Janah
Editor : Akhmad Zailani

ULUM JANAH adalah dosen universitas Balikpapan. Ulum Janah lahir di Kota Malang, menyelesaikan S1 double degree jurusan Sastra Indonesia dan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Negeri Malang tahun 2007 dan S2 jurusan Magister Ilmu Susastra Indonesia Universitas Diponegoro tahun 2016. Comfort penelitian di bidang sastra budaya dengan 4 hasil penelitian yang dua diantaranya telah dipublikasikan serta 2 hasil pengabdian satu diantaranya telah dipublikasikan

 

”The ”The

Tinggalkan Balasan