Imbas Covid-19, Walikota Samarinda Gratiskan Tagihan PDAM Untuk Pemakaian April dan Mei, Bulan Maret Masih Bayar

 

Samarinda, KALTIMAMPUNKU. Terkait dengan wabah corona atau covid-19, untuk meringankan beban warga dan rumah ibadah dalam pembayaran tagihan air bersih PDAM Samarinda Walikota Samarinda Syaharie Jaang mengeluarkan kebijakan penggratisan selama dua bulan, untuk pemakaian tagihan bulan April dan Mei. Sayangnya untuk pemakaian bulan Maret tidak digratiskan.

“Kita gratiskan selama dua bulan bagi pelanggan kelompok rumah tangga D1 dan kelompok sosial untuk pemakaian April dan Mei. Jadi saat bulan puasa tidak perlu bayar,” ucap Jaang didampingi ketua Dewan Pengawas PDAM Samarinda Aji Syarif Hidayatullah di rumah jabatan walikota, Jumat (3/4).

Namun dijelaskan Jaang khusus pelanggan Rumah Tangga D1 tersebut digratiskan untuk pemakaian 10 kubik pertama. “Kalau pemakaian 12 kubik, dia hanya membayar dua kubik aja,” terang Jaang.

Khusus pelanggan kelompok sosial seperti rumah ibadah baik masjid, Langgar, Gereja, Vihara, dan Pura serta rumah ibadah lainnya digratiskan selama dua bulan.

“Khusus kelompok sosial tagihannya digratiskan selama dua bulan, pemakaian di April dan pemakaian Mei,” ucap Jaang.

Adapun jumlah pelanggan kategori rumah tangga D1 sebanyak 40.919 SR dan kategori pelanggan kelompok sosial 1.169 SR.

Pemkot Balikpapan Gratiskan Iuran PDAM selama 3 Bulan

Diutamakan bagi keluarga kurang mampu, TNI kemudian polisi

Balikpapan, KALTIM AMPUNKUPemerintah Kota Balikpapan mengeluarkan kebijakan menggratiskan iuran kepada ribuan pelanggan air bersih PDAM Balikpapan yang terkena dampak penyebaran virus corona atau COVID-19. Sayangnya tak semua bisa menikmati kebijakan tersebut.

Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi mengatakan kebijakan menggratiskan iuran air bersih tersebut hanya berlaku bagi masyarakat kurang mampu, kemudian TNI/polri yang dianggap sudah membantu pemerintah menanggulangi penyebaran virus corona.

“Akibat virus corona yang masih mewabah, kami mengambil keputusan menggratiskan pembayaran iuran PDAM bagi masyarakat kurang mampu, TNI dan kepolisian, total pelanggannya 1.459 sambungan,” kata Rizal ketika menggelar jumpa pers di halaman Balai Kota Balikpapan pada Kamis (2/4) pagi.

1. Kebijakan gratis air PDAM berlaku selama tiga bulan ke depan

Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi mengumumkan meninggalnya pasien COVID-19 pertama di Balikpapan pada Minggu, 29 Maret 2020 (IDN Times/Hilmansyah)

Kebijakan untuk menggratiskan iuran air bersih PDAM berlaku sejak Maret hingga tiga bulan ke depan, sesuai masa tanggap bencana yang sudah ditetapkan pemerintah pusat selama 91 hari. Terhitung sejak 29 Februari-29 Mei 2020.  

“Kebijakan untuk menggratiskan ini berlaku selama tiga bulan,” jelasnya.

2. Keringanan bagi masyarakat tidak mampu

unsplash/Zeyn Afuang

Penyebaran virus corona tidak hanya mengancam kesehatan masyarakat, namun juga berdampak kepada sektor ekonomi daerah. Rizal mengatakan, kebijakan menggratiskan iuran air bersih kepada pelanggan PDAM Balikpapan itu merupakan upaya pemerintah untuk membantu masyarakat khususnya tidak mampu yang terpukul karena virus corona.

“Biar beban warga juga ringan,” ujarnya. 

3. Pengusaha bakal diberikan keringanan penundaan pajak

Imbas COVID-19, Pemkot Balikpapan Gratiskan Iuran PDAM selama 3 Bulan

Pinterest.com

Rizal juga menjelaskan penyebaran virus corona, secara ekonomi juga mengancam realisasi pendapatan asli daerah (PAD) Balikpapan. Pencapaian PAD Balikpapan diperkirakan menurun 50 persen akibat efek ekonomi karena COVID-19. Sebab itu, pihaknya juga mengeluarkan kebijakan meringankan beban pengusaha khususnya di bidang perhotelan dan restoran untuk menunda batas waktu pembayaran pajak daerah hingga enam bulan ke depan. Sebab urusan pajak tak bisa dihapus pemerintah daerah dan itu tertuang dalam UU Nomor 28/2009 tentang Pajak dan Retribusi Daerah.

“Kami hanya bisa memberikan keringanan penundaan waktu pembayaran pajak hingga enam bulan serta penghapusan denda pajak terutang,” tutupnya.

(kmf2/foto diskominfo/ Muhammad Haikal/idntimes

”The ”The ”The ”The

Tinggalkan Balasan