Dexamethasone, ‘Obat Warung’ yang Disebut Ampuh Sembuhkan Covid-19, Sebenarnya Obat Apa?

Dexamethasone obat murah yang biasanya ada di mana-mana, diyakini bisa langsung digunakan untuk menyelamatkan nyawa orang-orang di seluruh dunia yang terinfeksi virus corona atau Covid-19.

Jakarta, Kaltimampunku.com – Dexamethasone, ‘obat warung’ yang selama ini dijual murah dan mudah ditemukan di mana saja, disebut ampuh menyembuhkan pasien Covid-19.

Hasil penelitian yang diumumkan Selasa (16/6) menunjukkan bahwa Dexamethasone mampu mengurangi rerata kematian hingga sepertiga pada pasien Covid-19 parah yang masuk rumah sakit.

“Dexamethasone obat murah, ada di mana-mana dan bisa langsung digunakan untuk menyelamatkan nyawa orang-orang di seluruh dunia dengan segera,” kata Peter Horby, pemimpin studi di Universitas Oxford, seperti dikutip Antara, Rabu (17/6/2020).

Lantas, sebenarnya obat apakah Dexamethasone ini?

Dikutip dari laman Alodokter, Dexamethasone adalah obat untuk mengatasi peradangan, reaksi alergi, dan dan penyakit autoimun. Obat ini tersedia dalam bentuk tablet 0,5 mg, sirup, suntikan (injeksi), dan tetes mata.

Dexamethasone termasuk ke dalam golongan obat kortikosteroid. Sama halnya dengan obat kortikosteroid lainnya, Dexamethasone yang telah digunakan untuk jangka panjang tidak boleh dihentikan secara tiba-tiba. Dokter akan menurunkan dosis Dexamethasone secara bertahap sebelum menghentikan obat ini.

Dexamethasone bekerja dengan mengurangi peradangan dan menurunkan sistem kekebalan tubuh, sama seperti steroid yang dihasilkan oleh tubuh secara alami.

Namun, perlu diperhatikan bahwa penggunaan Dexamethasone harus sesuai dengan resep dokter, terutama bagi mereka yang memiliki alergi terhadap makanan, obat-obatan tertentu, maupun bahan lain yang terkandung dalam obat ini.

Hati-hati juga mengonsumsi obat ini bagi orang-orang yang mempunyai riwayat TBC, herpes, infeksi jamur, diabetes, hipertensi, penyakit jantung, penyakit ginjal, penyakit hati, tiroid, penyakit mata, osteoporosis, gangguan pembekuan darah, gangguan mental, dan gangguan sistem pencernaan.

“Meskipun jarang terjadi, Dexamethasone juga bisa menimbulkan efek samping yang lebih serius,” demikian ditinjau oleh dr. Tjin Willy.

Dosis

Dosis Dexamethasone tergantung pada kondisi yang diderita pasien. Untuk Dexametahsone berbentuk tablet, misalnya, biasa digunakan untuk mengatasi peradangan dan penyakit autoimun, serta multiple sclerosis.

Dalam hal mengatasi peradangan dan penyakit autoimun, bagi dewasa takarannya adalah 0,5-9 mg per hari, dengan dosis maksimal 1,5 mg per hari.

Sementara itu, bagi anak-anak dosis awalnya 0,02-0,3 mg/kgBB/hari, dibagi ke dalam 3-4 konsumsi. Dosisnya akan disesuaikan dengan tingkat keparahan dan respons pasien.

Selanjutnya, untuk kondisi multiple sclerosis, bagi dewasa dosis awal 30 mg per hari selama 1 minggu, diikuti 4-12 mg per hari selama 1 bulan.

Penyembuhan Covid-19

Terkait dengan penyembuhan pasien Covid-19, Horby menjelaskan obat steroid mengurangi peradangan, yang terkadang berkembang pada pasien Covid-19 ketika sistem kekebalan bereaksi berlebihan untuk melawan infeksi.

Reaksi berlebihan ini dapat berakibat fatal, sehingga dokter telah menguji steroid dan obat antiinflamasi lainnya pada pasien tersebut.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyarankan agar tidak menggunakan steroid lebih awal dalam perjalanan penyakit karena mereka dapat memperlambat waktu sampai pasien membersihkan virus.

Secara signifikan, Dexamethasone juga obat pertama yang ditunjukkan untuk meningkatkan kelangsungan hidup pada Covid-19.

“Ini adalah hasil yang sangat disambut baik. Manfaat bertahan hidup jelas dan besar pada pasien yang cukup sakit untuk memerlukan perawatan oksigen, jadi Dexamethasone sekarang harus menjadi standar perawatan pada pasien ini,” kata Horby.

Kementerian Kesehatan Inggris menyetujui penggunaan obat ini.

Sebelumnya, para peneliti dari Universitas Oxford memberikan dexamethasone kepada lebih dari 2.000 pasien Covid-19 yang sakit parah dalam sebuah uji coba klinis bernama RECOVERY (evaluasi acak pengobatan Covid-19) untuk mengetes potensi pengobatan Covid-19 termasuk menggunakan dexamethasone dosis rendah.

Hasilnya, Dexamethasone yang diberikan secara oral dan lewat infus selama 28 hari mampu mengurangi risiko kematian hingga 35 persen pada pasien dengan bantuan ventilator.

Obat ini juga mampu mengurangi kematian hingga 20 persen pada pasien yang butuh asupan oksigen. Namun tampaknya tidak membantu pasien yang sakitnya tidak terlalu parah. BI/ Foto Dexamethasone – Antara/Reuters/Yves Herman

Editor : Dinda Az-Zahra

”The ”The ”The ”The

Tinggalkan Balasan